Friday, September 09, 2005

Sakit perut apa obatnya?

Pertanyaan:

Assalaamu'alaikum wr wb

Mbak Dyah yang baik, saya mau tanya lagi nih ihwal
penyakit.terus terang dengan jawaban yang kemaren-kemaren itu
saya puas banget.

Sebenarnya selain pusing ada lagi penyakit yang agak
lumayan sering saya idap yaitu sakit perut.

khususnya sehabis makan masakan padang yang
pedas-pedas atau makanan apa saja yang banyak cabenya.
kenapa ya perut saya tidak tahan dengan cabe?

kemudian kenapa kok tiap mau datang bulan suka diare?

dulu saya pernah minum teh pelangsing, abis minum teh
itu langsung sakit perut dan sering ke belakang tapi
sudah tidak lagi, apakah teh itu pendorong perut kita
mempercepat metabolismenya?

terus bagaimana yang orang kalo minum susu suka sakit
perut? dulu saya suka sakit perut kalo abis minum susu
pagi hari. tapi sekarang karena saya sudah biasa minum
susu tiap pagi sakit perut ilang.

kalo di indo obat sakit perut biasanya diateb ya mbak?
kemudian ada juga oralit.
selama ini disini saya biarin aja alias ndak makan
obat apa-apa.

apakah ada efek samping bila saya makan makanan yang
perut saya tidak tahan misalkan cabe itu, dimana saya
jadi sering ke belakang, apa ada efek lebih buruk lagi
dari sekedar sakit perut?

anyway mbak dyah jazakillah khair, tolong dijawab
ya...

Wassalaamu'alaikum wr wb


L

Jawaban:

Wa'alaikumsalam wr wb
Mbak yang baik juga, maaf baru sempet jawab pertanyaannya sekarang, biasa...ngejar due date assignment :)

Oya, tentang sakit perut ini juga luas banget lho bahasannya. Sakit perut itu kan istilah yg umum banget. Banyak banget penyakit yg gejalanya adalah sakit perut. Karakteristiknya juga beda2 antara penyakit satu ama yg lainnya. Contohnya perut bagian mana yg sakit, gimana rasa sakitnya (menusuk2 ato melilit etc), menjalar ke bagian perut lain ga, datangnya tiba2 ato perlahan2 jadi tambah sakit, hilang timbul ato terus menerus, ada hubungannya sama makan ga (misalnya sakit perut pada orang maag, istilah medisnya dyspepsia, punya gejala khas untuk masing2 jenisnya), dan masih banyak karakteristik lain yg mesti ditanyakan sama pasien yg mengeluh sakit perut. Udah itu juga ada beberapa pemeriksaan fisik yg harus dilakukan untuk memperkirakan organ mana yg terlibat. Harus diingat bahwa di perut kita yg bersarang bukan cuma organ pencernaan kita (lambung, usus dan temen2), tapi juga ada hati, limpa serta organ2 sekitarnya spt ginjal, kandung kemih, rahim (female only), dll. Sebenernya secara medis perut kita sendiri dibagi lagi jadi beberapa area secara anatomis dan fungsional, supaya lebih mudah bikin diagnosis secara sistematik. Tapi karena ini bukan textbook kedokteran, maka hal2 tsb kagak usah kita bahas ya...

Nah, kenapa perut kita bisa sakit? Ini bisa banyak penyebabnya. Tapi pada intinya, rasa sakit itu adalah signal dari tubuh kita bahwa ada sesuatu yg ga beres. Kita ambil contoh aja dari sakit perut karena gangguan pada saluran cerna kita ya. Saluran cerna kita dipersarafi oleh sistem saraf otonom (artinya dia bekerja involunter, kita ga bisa ngatur, misalnya kita ga bisa ngatur kapan kita pengen usus kita berkontraksi, sama seperti kita ga bisa ngatur kapan jantung kita berdetak). Subhanallah, Allah yg Maha Pemilik Ilmu udah ngatur semuanya jalan secara sistematik. Pada orang yg sakit usus buntu (tau kan?) misalnya, akan terjadi gangguan pendarahan pada bagian usus buntunya, jadi usus buntunya meradang dan mungkin busuk. Nah dia akan kirim signal ke otak bahwa di perut ada sesuatu yg ga beres. Otak akan menginterpretasikannya sebagai rasa sakit yg sangat di perut bagian kanan bawah. Tapi saluran cerna juga sangat dipengaruhi oleh sistem otonom yg lain. Misalnya kalo kita lagi tegang mau ujian ato ketemu orang yg kita anggap syerem, otak kita juga suka melibatkan saluran cerna. Hasilnya kita bisa sakit perut karena otak membuat peristaltik usus meningkat, bahkan kadang sampe mencret2 (ini mah pengalaman pribadi :D )

Sebelum kita lanjut, pada tahu peristaltik kan? Ini adalah gerakan ritmis dan mekanis dari usus untuk mendorong makanan dari sejak ditelan masuk kerongkongan ke arah anus. Gerakan ini mesti normal 3-4x/menit. Ga boleh terlalu cepet, soalnya usus kita butuh waktu untuk menyerap makanan supaya masuk ke pembuluh darah dan diedarkan ke sluruh tubuh sesuai kebutuhannya. Kalo peristaltik terlalu cepet, makanan dan air ga akan sempet diserap dan akibatnya langsung kebuang sebagai mencret.

Hal lain yg harus kita sepakati adalah definisi diare. Definisi yg paling banyak dianut untuk diare setahu saya adalah buang air cair >= 3x sehari. Jadi kalo mencretnya msh kurang dari 3x sehari belum disebut diare. Kenapa definisi ini penting? Soalnya ini sangat berhubungan dengan terapinya nanti...Diare ini juga banyak macemnya, bisa karena peningkatan peristaltik usus, karena permukaan usus yg meradang sehingga ga bisa nyerap air dan makanan, etc.

Tentang makan cabe, harus diketahui bahwa pada keluarga cabe itu ada satu zat yg dikenal sebagai "capsaicin" yg memberikan sensasi pedas. Sebenernya sensasi pedas itu karena si "capsaicin" ini mengiritasi lidah kita dan memberi rasa terbakar yg kita interpretasi sebagai pedas. Semua mamalia termasuk manusia akan teriritasi oleh si "capsaicin" ini. Kalo burung sih enggak, makanya dia bisa makan cabe ga kepedesan :) Efek iritasi "capsaicin" bukan cuma di mulut, tapi bisa terus sampe ke lambung dan usus. Ini akan diinterpretasi sebagai rasa terbakar di perut dan bisa bikin sakit perut. Bahkan dia bisa membuat peristaltik usus bekerja lebih cepat dengan hasil akhir mencret2 deh.

Pada teh pelangsing biasanya emang sengaja ditaruh zat2 yg termasuk golongan spasmodik (meningkatkan kerja peristaltik usus). Maksudnya biar makanan yg masuk ke usus nggak sempet diserap dan langsung dibuang lagi. Akibatnya orang yg minum bakal mencret2. Tapi emang itulah efek yg diharapkan. Biar makanan yg masuk ga diserap dan bikin endut...

Kalo mau datang bulan diare...? Pernah denger pre menstrual syndrome (PMS)? Ini adalah sindrom yg banyak dialamin permpuan kalo mau datang bulan. Gejalanya banyak banget, dari mulai males, suka marah, bad mood, dll. Tiap orang bisa beda2. Saya rasa bentuk PMSnya mbak lisa ini ya mencret. Mekanismenya persis seperti mencret karena mau ujian seperti yg udah dijelasin di atas.

Pada susu ada satu zat yg namanya laktosa. Laktosa ini butuh suatu enzim produksi usus yg namanya laktose untuk mencernanya. Produksi laktose pada tiap orang itu beda2 tergantung kebutuhan. Misalnya pada orang indonesia yg jarang minum susu, laktosenya lebih dikit dibanding bule yg suka minum susu. Lagian kadar laktosa susu indo juga relatif lebih dikit. Jadi kalo orang indo pergi ke oz, minum susu oz yg banyak laktosa, dia ga punya cukup laktose untuk mencerna, akibatnya susu itu di usus tidak tercerna dan harus keluar semua sebagai mencret. Ini disebut LAKTOSE INTOLERANCE. Tapi normalnya usus akan menyesuaikan dengan kebutuhan. Kalo orang ini terus minum susu yg banyak laktosanya, ususnya juga akan berusaha memproduksi laktose sesuai kebutuhan, jadi lama2 juga akan ilang mencretnya.

Tentang obat, maksud mbak lisa obat sakit perut atau obat mencret? Kalo obat sakit perut ya macem2 juga tergantung penyebab sakit perutnya. Kalo karena usus buntu ya mesti dioperasi, kalo karena peristaltik meningkat ya mesti dikasih antispasmodik dst. Obat mencret juga tergantung penyebab. Kalo karena peristaltik meningkat juga dikasih antispasmodik, kayak diatab itu. Kalo mencret karena infeksi, mesti diobatin infeksinya dll. Oralit itu sebenernya cuma untuk mengganti cairan dan ion2 yg hilang karena proses mencret, bukan menghentikan mencret. Bisa juga diganti dengan larutan gula garam (LGG). Tapi pada intinya kalo emang kita tau kira2 penyebab mencret kita apa, dan ga berbahaya, misalnya karena makan cabe ato tegang doang, mending ga usah makan obat. Tapi minum oralit ato LGG sih oke.

Oke deh, segitu aja dulu kali ya....

Semoga berguna...

Maaf kalo ada salah2 kate...

Wassalam

Dyah

0 Comments:

Post a Comment

<< Home